Wednesday, April 27, 2011

Gelap

Adakah anda pernah tinggal dirumah yang mana satu ruangan dalamnya jarang-jarang dimasuki cahaya matahari?

1- Along tidur berseorangan malam itu didalam bilik tengah. Bilik itu memang biliknya seorang, ibu bapanya dibilik lain dan adik-adiknya dibilik lain.

Bilik yang menjadi miliknya itu memang agak terperosok reka letaknya. Pintu bilik mengadap ruang tengah antara dapur, 2 bilik lain dan ruang depan.

Ada katil disediakan, tapi Along lebih suka tidur dilantai beralas tilam. Pintu bilik memang dibiarkan terbuka. Memang tiap kali tidur akan mengadap pintu bilik.

Suatu malam waktu seisi rumah telah tidur, Along tersentak. Tidurnya terganggu tiba-tiba. Matanya memandang tepat pada pintu bilik. Sesosok hitam berdiri ditengah pintu.

Bergoyang-goyang perlahan-lahan.

Kemudian menjadi semakin laju. Kiri kanan, kiri kanan, kiri kanan. Sangat laju. Anda bayangkan pen atau pensil yang digoyang-goyangkan ke kiri dan ke kanan dalam kelajuan yang tinggi.

Berpeluh-peluh Along melihat sosok hitam itu beraksi. Hampir setengah jam. Kemudian lesap.






Kadang-kadang kita terperasan sesuatu melintas disebelah kita. Berani tak berani saja untuk melihat tepat. Kadang benda itu berhenti sekejap disebelah.

2- Sahbudin mengadap monitor komputer. Kirinya pintu bilik.Waktu pagi-pagi buta. Bilik digelapkan agar tidak mengganggu keluarganya tidur.

Seronok membaca entah apa dalam komputer, ekor matanya terlihat sesuatu melintas dipintu. Tidak dipedulikan Sahbudin, tapi dikuatkan speaker komputernya untuk memberanikan diri.

Sekali lagi ekor matanya melihat sesuatu melintas lagi. Di buka Winamp dan dipasang Surah Al Fatihah.

Benda yang melintas itu berdiri ditengah pintu. Putih. Cuma Sahbudin tidak melihat tepat. Sekadar melalui ekor mata sebelum benda itu menghilang.







Pengawal keselamatan terutama di waktu malam memang banyak cerita misteri. Mereka dah lali tapi kita yang mendengar terasa ngeri. Ini kan pula kena jumpa benda itu hari-hari. Selamba.

3- Kadir baru mula meronda. Sekarang gilirannya. Setiap 2 jam beliau dan Mahadi akan bertukar-tukar meronda sekeliling kawasan kilang. Mereka baru sebulan dua bekerja dikawasan kilang yang baru 3 ke 4 bulan dibuka. Produk buatan kilang ini ialah kuey tiow mentah. Jam 2.25 pagi.

Luas kawasan lebih kurang hampir padang bola sepak. Yang leceh ialah kilang ini 2 tingkat. Setiap kali meronda perlu memanjat tangga untuk mengisi buku catatan ditingkat atas. Depan kilang jalan besar ke JB. Kiri kanan pokok sawit. Jalan kosong tiada kenderaan. Cuma gelap malam saja seperti biasa melatari habit pekerjaan mereka berdua.

Kadir menyalakan rokoknya.Satu demi satu anak tangga besi dilangkahnya. Dapat didengar radio yang dipasang dipondok pengawal. Bolehlah buat-buat beranikan diri. Tidaklah terasa sunyi sangat waktu meronda.

Walkie talkie dibawa agar memudahkan komunikasi. Mahadi duduk berkawal dipondok jaga sambil minum kopi panas yang selalu dibawa Kadir.

‘Di…Di’

Berbunyi walkie talkie milik Mahadi. DIcapai dan ditanya kenapa kepada Kadir.

‘Tingkat atas. Sekarang’. Dan walkie talkie terus senyap.

‘Apa kena dia ni?’ kata Mahadi perlahan. Dicapai cota kayu, dan lampu picit. Mencicit lari Mahadi naik ke tingkat atas.

Sampai dikoridor tingkat atas, Mahadi melilau mencari Kadir.

‘Dir oi, kau kat mana?’ tanya Mahadi melalui walkie talkie. Senyap.

‘Kau memain la, main la. Karang aku turun balik kang. Oi, kau kat mana?’ dikeraskan sedikit suara Mahadi. Geram dan cemas.

Eaaukkkkkkkkk…Eaaaukkkkkkkkkkkkkkk……..

Nyaring bunyi sesuatu diudara.

Mahadi memasang telinga. DIgenggam erat cotanya. Beliau menghampiri dinding pejabat. Bersiap sedia. Samada bersedia berlari atau bersedia memukul apa saja yang menjadi punca bunyi tadi, dengan cotanya.

TANGGGG!!!! Gedegangg!!!!

Mahadi terasa seperti separuh nyawanya hilang terperanjat mendengar bunyi tong sampah kuning dibaling ke arahnya.

Menggigil sudah satu badan sekarang. Fikiran terkaku sekejap Mahadi.

‘Di….kau kat mana? Dengar bunyi tadi?’ suara Kadir keluar daripada walkie talkie.

Mahadi masih menggigil.

‘Di… Mahadi oi’ suara Kadir masih keluar daripada walkie talkie.

Tersedar Mahadi dan berlari turun ke bawah.

Kadir sudah ada dipondok jaga. Hairan melihat Mahadi yang ketakutan, berlari-lari turun tangga.

Eaaaukkkkkkkkk…….Eaaauuukkkkkkkk

Kadir menarik Mahadi cepat-cepat masuk ke dalam pondok jaga. Ditutup pintu. Radio masih berbunyi.

Eaaaukkkkkkkkk…….Eaaauuukkkkkkkk

Eaaaukkkkkkkkk…….Eaaauuukkkkkkkk

Eaaaukkkkkkkkk…….Eaaauuukkkkkkkk

Eaaaukkkkkkkkk…….Eaaauuukkkkkkkk

Bunyi macam Keldai mengekek. Tapi mana ada keldai disini? Dalam TV selalulah juga nampak.

Tukkkk Tukkkk. Bunyi ketukan sesuatu ditingkap pondok jaga. Tingkap jenis sliding. Kaca hitam tapi lutcahaya. Orang dalam boleh nampak orang luar.

Esoknya Mahadi berhenti kerja dan Kadir demam 2 minggu.

Bila ditanya penyelia mereka, jawabnya cukuplah. Tak mahu jumpa lagi malam-malam. Apa dia? Mulanya mereka tak mahu beritahu, tapi setelah dipaksa begini jawabnya.

‘Ada benda muka buruk betul dok melekap ditingkap pondok jaga. ‘

Benda itu menggoyang-goyang kan kepala mengacah-acah dan tersenyum menampakkan siung.

p/s-Kadir adalah jiran penulis. Bila ditanya siapa yang menyuruh Mahadi naik ketingkat atas, Kadir cuma menggeleng saja.

No comments:

KAWAN

Blog-blog saya yang lain

1SEKOLAH 1MALAYSIA

EMASA